Pangdam III Siliwangi Tegaskan, TNI Siap Lindungi Ulama dari Tindak Kekerasan

BANDUNG - Sejumlah kasus kekerasan yang menimpa ulama dan tokoh agama, mendapat perhatian dari bebagai kalangan, termasuk dari kepolisian dan TNI. Satu di antaranya adalah dari Pangdam III Siliwangi, Mayjen TNI Doni Monardo.

"Oleh karenanya Jumat kemarin, ketika ulama dari Bogor, Sukabumi, Cianjur, bersilaturahmi dengan Pangdam III Siliwangi, jajaran TNI siap bekerja sama dengan Polri melindungi ulama," ujar Doni dalam acara Silaturahmi Bersama Ormas Islam dan Pesantren Jawa Barat dalam Rangka Menjaga Kondusivitas Jawa Barat di Gedung Sate, Kota Bandung, Minggu (11/2/2018).

 

Loading...

Menurut Doni, aparat TNI dan kepolisian akan berkoordinasi untuk berpatroli di beberapa pondok pesantren, termasuk kediaman ulama.

Dengan begitu, diharapkan dapat memberi rasa aman pada ulama dan santri. Ia juga meminta pada ulama untuk selalu berkomunikasi dengan pihak kepolisian dan TNI.

"Ulama juga bisa membuka komunikasi dengan Kodim, Koramil, kami juga bekerja sama dengan kepolisian untuk membantu personel. Meski tidak 24 jam, diharapkan kehadiran TNI membantu Polri bisa memberi suasana tentram bagi ulama," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, ia juga menyampaikan pentingnya peran ulama di Indonesia.

Mayjen TNI Doni Monardo mengatakan, berkaca pada cerita sejarah mengenai ulama dan santri yang ikut berjuang merebut kemerdekaan.

Perjuangan ulama dan santri bersama tokoh pergerakan lainnya sudah lebih dulu berjuang melawan penjajah sebelum TNI lahir pada 5 Oktober 1945.

"Ada kejadian yang baru kita rasakan, ada ulama mendapat perlakuan tidak pantas, yaitu diperlakukan menggunakan kekerasan," ujarnya.

 

Sumber : Tribunews.com



Loading...

TULIS KOMENTAR